Ketua HIPMI Dipanggil KPK sebagai Tersangka

 Ketua HIPMI Dipanggil KPK sebagai Tersangka

Foto: Lobby KPK

Digiqole Ad

Letternews.net — Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan terhadap Ketua Umum (Ketum) BPP Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Mardani H. Maming hari ini. Bendahara Umum (Bendum) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (Bendum PBNU) tersebut dipanggil sebagai tersangka.

Mardani Maming merupakan tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi izin usaha pertambangan di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Namun, hingga siang ini, Ali menginformasikan bahwa yang bersangkutan belum datang memenuhi panggilan pemeriksaan KPK.

BACA JUGA:  Gangguan Jaringan Listrik Akibat Layangan Terus Meningkat, PLN UID Bali Ingatkan Para Pelayang 

“Benar, hari ini (14/7) tim penyidik mengagendakan pemanggilan pihak yang ditetapkan senagai tersangka dalam dugaan pemberian izin usaha pertambangan di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalsel,” ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri melalui pesan singkatnya, Kamis (14/7/2022).

Ali meminta Mardani Maming agar kooperatif memenuhi panggilan pemeriksaan KPK. Hal itu penting guna percepatan proses penyidikan sekaligus perampungan berkas perkara dugaan suap dan gratifikasi terkait izin tambang di Tanah Bumbu.

“Sejauh ini belum ada informasi lebih lanjut perihal kehadiran tersangka dimaksud. Kami berharap tersangka kooperatif hadir memenuhi panggilan pertama dimaksud,” kata Ali.

BACA JUGA:  1 Orang Saksi Dugaan Korupsi PT. Waskita Karya Diperiksa Kejaksaan Agung RI

Sekadar informasi, KPK saat ini sedang mengusut kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait pemberian izin usaha pertambangan di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. KPK dikabarkan telah menetapkan mantan Bupati Tanah Bumbu, Mardani Maming sebagai tersangka.

Penetapan tersangka tersebut sejalan dengan pencegahan Maming untuk bepergian ke luar negeri. Maming dicegah untuk bepergian ke luar negeri bersama adiknya, Rois Sunandar.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Mardani Maming diduga pernah menerima suap dan gratifikasi terkait izin tambang di Tanah Bumbu. Ketum BPP HIPMI tersebut diketahui juga sudah pernah diperiksa KPK pada Kamis, 2 Juni 2022.

BACA JUGA:  BBTF Merespon Penuh Semangat dan Optimisme Baru

Usai diperiksa, Maming mengaku dimintai keterangan oleh KPK soal permasalahannya dengan Pemilik PT Jhonlin Group, Andi Syamsuddin Arsyad alias Haji Isam. Permasalahannya tersebut diduga berkaitan dengan perizinan tambang di Tanah Bumbu.

KPK masih enggan membeberkan secara terang benderang siapa saja pihak-pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka terkait kasus dugaan suap dan gratifikasi pemberian izin usaha pertambangan di Tanah Bumbu ini. KPK akan mengumumkan para tersangka kasus ini setelah adanya proses penangkapan dan penahanan.

“KPK akan menyampaikan pada publik mengenai pihak-pihak mana saja yang kemudian ditetapkan sebagai Tersangka, kronologi uraian perkara hingga pasal apa saja yang disangkakan ketika penyidikan cukup dan telah dilakukan upaya paksa penangkapan maupun penahanan,” jelas Ali.

(LN/MCW/ADS)

.
Digiqole Ad
Spread the love