Bareskrim Polri Tetapkan 14 Orang Tersangka Investasi Bodong di Buleleng dan Denpasar Bali

 Bareskrim Polri Tetapkan 14 Orang Tersangka Investasi Bodong di Buleleng dan Denpasar Bali

Foto: Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Gatot Repli Handoko bersama tim saat menyampaikan keterangan pers. Foto : Humas Polri

Digiqole Ad

Letternews.net — Bareskrim Polri terus mengejar kasus robot trading investasi bodong yang melibatkan DNA Pro. Terbaru, dua kantor cabang DNA Pro di Buleleng dan Denpasar, Bali, digeledah.

Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Gatot Repli Handoko mengatakan, Dittipideksus Bareskrim Polri melakukan penggeledahan selama tiga hari, terhitung dari Rabu—Jumat, 8—10 Juni 2022.

“Bahwa pada Rabu tanggal 8 sampai dengan Jumat tanggal 10 Juni 2022, penyidik Dittipideksus telah melakukan penggeledahan dan penyitaan barang bukti dari dua kantor cabang DNA Pro pusat yang berada di Buleleng dan di Denpasar, Bali,” ujarnya Gatot Repli Handoko pada Kamis 16 Juni 2022. Kemarin

BACA JUGA:  Pembangunan Bali Wujudkan Sustainable Pariwisata Bali

Terkait kasus robot trading ini, Gatot menyebut pihak penyidik Dittipideksus telah memeriksa sebanyak 80 saksi. Keterangan dari para saksi tersebut telah dimasukkan ke berkas perkara.

“Kemudian sampai saat ini sudah melakukan pemeriksaan terhadap 80 saksi dan saat ini sudah dimasukkan ke dalam berkas perkara,” ujarnya.

Sebelumnya, Bareskrim Polri telah menetapkan 14 orang tersangka dan tiga orang di antaranya masuk DPO (daftar pencarian orang) terkait kasus robot trading DNA Pro. Tiga orang yang masuk DPO diduga masih berada di luar negeri.

BACA JUGA:  Anak Kiai Jombang Cabuli Santriwati Dituntut 16 Tahun Penjara

“Ada 11 tersangka, dan 3 tersangka masih dalam pencarian yang diduga ada di luar negeri,” kata Dittipideksus Bareskrim Polri Brigjen Whisnu Hermawan di gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan pada Jumat, 27 Mei 2022.(*)

(LN/HUM)

.
Digiqole Ad
Spread the love