PLN Jajaki Penerapan Teknologi CCS Pada Pembangkit

 PLN Jajaki Penerapan Teknologi CCS Pada Pembangkit

Foto: PLN turut berpartisipasi dalam plenary session terkait CCS pada International and Indonesia CCS Forum 2023, Senin, (11/9). Kiri ke kanan: Warsono (EVP Perencanaan Sistem Ketenagalistrikan PLN), Setiadi Wicaksono (VP Downstream Bukit Asam), Nugroho Christijanto (Vice President Director Pupuk Indonesia), Panos Deligiannis (Head of Shipping of ECOLOG), Tore Moe (Director for Australia, Malaysia and Indonesia of Norwegian Energy Partners) dan Nora’in bt Md Salleh (Head CCS, Carbon Management Divison Petronas).

Letternews.net — PT PLN (Persero) agresif melakukan pengurangan emisi karbon salah satunya lewat penerapan teknologi Carbon Capture Storage (CCS) pada pembangkit. Hal ini juga menjadi strategi pemerintah dalam mencapai target Net Zero Emissions (NZE) 2060.

BACA JUGA:  Komisi VI DPR Apresiasi PLN Siapkan Listrik Masa Mudik 2023

Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi, Jodi Mahardi menyampaikan Penangkapan dan Penyimpanan Karbon sangat penting untuk mempercepat dekarbonisasi di mana Indonesia saat ini berada di posisi utama untuk menjadi pusat CCS regional (CCS Hub).

“Pemerintah Indonesia berkomitmen kuat untuk mengatasi perubahan iklim dan mengurangi emisi karbon. Kami menyadari bahwa CCS merupakan salah satu teknologi yang sangat penting dalam upaya ini di mana Pemerintah telah memainkan peran utama dalam mendorong implementasi CCS dengan mengeluarkan kebijakan pendukung untuk investasi dalam proyek-proyek CCS masa depan,” terang Jodi.

Di samping itu, Jodi juga memaparkan bahwa pemerintah senantiasa memberikan dukungan bagi pengembangan CCS dalam mencapai masa depan yang lebih bersih dan mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

BACA JUGA:  Kakorlantas Tinjauan Jalur Persiapan Mudik Lebaran 2023

“Kami mengajak para pemangku kepentingan untuk bergabung dengan kami dalam perjalanan ini dan bersama-sama mewujudkan visi kita untuk dunia yang lebih baik,” tambah Jodi.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan PLN telah menyusun rencana jangka pendek dan jangka panjang untuk mengurangi emisi karbon dalam mewujudkan Net Zero Emissions 2060 salah satunya dengan mengembangkan teknologi CCS.

“PLN memainkan peran penting dalam transisi energi Indonesia ke energi bersih. Kami telah memiliki peta jalan transisi energi yang komprehensif dan berkomitmen untuk menjalankan peta jalan tersebut untuk mencapai Net Zero Emissions pada 2060 atau lebih cepat,” terang Darmawan.

BACA JUGA:  Wakil Gubernur Bali Lantik Pimpinan Baznas Provinsi Bali Periode 2022-2027

Sementara itu Direktur Transmisi dan Perencanaan Sistem Evy Haryadi menilai pengembangan CCS di Indonesia mulai makin masif dan menjadi salah satu strategi yang diusung pemerintah untuk mengurangi emisi karbon. PLN sebagai perusahaan listrik juga memiliki potensi pengembangan CCS ini.

“Total kapasitas pembangkit PLN berbasis batu bara dan gas yang menghasilkan karbon dan berpotensi diretrofit dengan teknologi carbon capture mencapai 37,6 Gigawatt (GW). Di mana, dengan potensi ini, PLN bisa menggaet peluang bisnis CCS ke depan,” ujar Evy.

Saat ini PLN juga agresif melakukan studi penerapan CCS di beberapa pembangkit milik PLN. Menggandeng mitra seperti JERA, Karbon Korea, Inpex, Medco dan GE PLN mencoba melakukan studi penerapan CCS ini di PLTU maupun PLTGU milik PLN.

BACA JUGA:  Dorce Gamalama meninggal dunia dalam usia 58 tahun

“Kami tentu saja terbuka atas kolaborasi teknologi dan studi. Saat ini, kami melakukan studi dengan berbagai mitra di 4 PLTU dan 2 PLTGU milik kami,” ujar Evy. (LN/HUM)

.

Bagikan: