oleh

Mencari Jati Diri Ala Manusia Goa

DENPASAR | Letternews.net — Dibalut oleh nada-nada blues, empat lagu yang terbungkus dalam mini album ‘Jalan Raya’ karya Wibhi Laksana diluncurkan, Sabtu (14/11) malam di warung Kubukopi, Denpasar.

“Lagu-lagu ini menggambarkan kegelisahan saya dalam melihat kehidupan dan upaya pencarian jati diri yang belum selesai,” kata Alumni jurusan Filsafat Timur di Institut Hindu Negeri (IHDN) Denpasar itu yang kini juga bekerja sebagai wartawan kanalbali.com.

Empat lagu tersebut diantaranya ‘Entah’, ‘Ourselves’, ‘Menembus Lamunan’ dan ‘Sun Will Rise Again’. Selain elemen blues, ada juga nada-na seperti, folk, sufi serta phychedelic
Penamaan mini album ‘Jalan Raya’ menjadi sebuah ungkapan atas kebingungan dalam pencarian makna diri dan kehidupan. Layaknya anak muda yang mencari jati diri baik dalam bermusik ataupun makna hidup.”Jalan raya tak ubahnya sebuah seperti waktu yang terus berjalan menuju tujuan akhir yang pasti, dalam perjalanan itu acapkali kita menemukan banyak hal,” ujarnya.

Adapun ‘Manusia Goa’ merupakan sebuah projek solo dari wibhi laksana. Nama inj terinpirasi dari sebuah kiasan milik filsuf yunani, Plato, yang mengemukakan kebenaran masih bersifat subjektif tergantung siapa yang mengalami.

“Layaknya orang yang melihat bayangan mereka dari api di di dinding goa, tanpa pernah keluar. Bayangan itu menjadi sebuah kebenaran bagi mereka,” ujarnya. Bagi dia, karya adalah penggambaran atas apa yang dialami, ataupun amati, itu adalah kebenaran bagi mereka.

Proses produksi selama sekitar dua bulan, melibatkan label Indigo Record. Dengan berbagai sumbangsih ide, arasemen serta gagasan akhirnya tercipta lagu ini. Karya-karya ini sudah dapat didengarkan di platform digital, spotify, joox, itunes.

Dalam acara peluncuran yang diselingi dengan jumpa pers, ikut tampil pula Madman Stereo serta penampilan Blues Jamming. (wi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *