oleh

Desa Wisata Sebagai Stimulus Kebangkitan Kembali Pariwisata Bali

BADUNG | Letternews.net — Berwisata adalah dambaan setiap orang, baik lokal, domestik maupun internasional. Hanya saja ketika pandemi COVID-19 melanda, masyarakat akhirnya tidak bisa berwisata.

Bagaimana prospek kebangkitan pariwisata pasca pandemi? Menurut Ketut Swabawa, Sekjen DPD MASATA BALI, dampak pandemi pada perubahan perilaku manusia dan kampanye protokol kesehatan mengarahkan target kunjungan wisatawan ke pedesaan.

“Untuk jangka pendek sepertinya demikian, wisatawan cenderung memilih low risk covid destination dengan kriteria jauh dari keramaian, cahaya matahari maksimal, sirkulasi udara yang sempurna serta terhindar dari populasi padat dan kerumunan pengunjung. Untuk Bali sangat mudah karena kita punya banyak desa wisata di seluruh kabupaten/kota, tinggal bagaimana kita bisa membangkitkan optimisme pelaku kegiatan wisata di desa dalam menyiapkan produk, layanan dan tata kelola yang adaptif dengan standar CHSE yang menjadi concern kita bersama” kata Swabawa ketika mengadakan pertemuan tatap muka dengan ketua Forum Komunikasi Desa Wisata (Forkomdewi) Provinsi Bali, I Made Mendra Astawa di Kaniva-Student Coffee di Mengwitani, Badung. Rabu, (28/10)

Ditambahkannya pula bahwa pelaku usaha pariwisata saat ini harus bergandengan tangan dan menghindari strategi pengelolaan yang fraksional. Semua harus bersatu padu dalam spirit membangun industri pariwisata. “Kita harus menyadari bahwa wisatawan ke Bali untuk berwisata, jadi destinasi nya harus dijamin bagus dan menarik, destinasi kan ada di desa baik secara kewilayahan maupun pengelolaannya. Setelah menentukan destinasi barulah mereka memikirkan akan menginap dimana, cari hotel apa dan dimana. Jadi industri hotel pun saya kira harus memikirkan destinasi ini secara nyata karena dampaknya akan mereka nikmati” ujar mantan Wakil Ketua DPD IHGMA Bali periode 2016-2020 ini.

Mendra Astawa menyampaikan menyambut baik terbentuknya MASATA (Masyarakat Sadar Wisata) di Bali. Menurutnya semakin banyak yang memikirkan desa wisata di Bali akan semakin baik. “Kami dari Forkomdewi Provinsi Bali tentu sangat senang dengan keberadaan MASATA Bali dan siap bersinergi membangun dan mendampingi desa wisata yang ada. Tadi kami sudah jelaskan banyak hal tentang keberadaan dan karakteristik desa wisata yang ada di Bali. Termasuk kendalanya dan berharap MASATA Bali bisa mengambil peran strategis untuk memecahkan permasalahan bersama-sama” kata Mendra Astawa yang telah malang melintang di dunia pariwisata dan berbagai asosiasi ini.

Dihubungi secara terpisah, Ketua Umum DPD MASATA BALI, Dr.(C). I Made Ramia Adnyana, SE.,MM,.CHA menyampaikan program kerja jangka pendek asosiasi yang dipimpinnya sejak 3 Oktober 2020 ini adalah membentuk DPC di seluruh kabupaten/kota di Bali serta persiapan mengikuti Rakernas MASATA I 2020 yang akam dilaksanakan pada akhir November depan di Bandung. “MASATA telah ditunjuk oleh Kemenparekraf RI sebagai mitra kerja dalam mewujudkan desa wisata kategori Mandiri sebanyak 250 desa secara nasional hingga tahun 2024 mendatang. Jadi program kami sangat jelas yakni membangun kemandirian desa wisata dalam mewujudkan pariwisata berkualitas berbasis budaya dan kerakyatan. Rakernas bulan depan akan diikuti 10 DPD dan 34 DPC seluruh Indonesia dan kami dari Bali akan sampaikan hal-hal strategis dalam membangun desa wisata di era digital ini sehingga semakin dikenal secara global” kata pria yang juga Wakil Ketua Umum DPP IHGMA ini. (maha)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *